Mengenal Apa Itu Sport Science

Mengenal Apa Itu Sport Science

Oleh : Ari Prasetyowibowo

 

Pada hari Rabu 9 September 2020 kita baru saja memperingati Hari Olahraga Nasional ke-37. Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Republik Indonesia, Zainudin Amali, menekankan ada tiga tema besar yang diusung pada Haornas ke-37 yang digelar di GOR POPKI, Cibubur, Jakarta. Ketiga tema tersebut, adalah sport science, sport tourism, dan sport industry. Pada artikel kali ini kita akan membahas tentang apa itu sport science, serta bidang-bidang ilmu pengetahuan pendukung yang ada di dalamnya.

Pengertian Sport Science

Sport science merupakan penerapan berbagai ilmu pengetahuan seperti ilmu kepelatihan, biomekanika, motor control dan motor development, psikologi, nutrisi dan masih banyak lagi (Haff, 2010). Merujuk pada pengertian tersebut maka sport science bisa diartikan sebagai penerapan beberapa ilmu pengetahuan pendukung dengan tujuan untuk meningkatkan prestasi olahraga.

Bidang Pendukung Sport Science

Ilmu pengetahuan yang termasuk  pada bidang  sport science yaitu sports medicine, sports physiology, sports biomechanics, sports psychology, sport nutrition and anthropometry, coaching, sports intelligence, research, dan sports gear (Zainal, 2018). Sedangkan pendapat lain tentang ilmu pengetahuan yang menunjang pada pembinaan olahraga prestasi terdiri dari sport medicine, sport biomechanics, sport psychology, sport pedagogy, sport sociology, sport history, sport philosophy (Wicaksono, 2012).

Sport Medicine

Bidang sport medicine merupakan bagian dari kedokteran olahraga yang menangani tentang pencegahan, evaluasi, pelatihan, dan  rehabilitasi  cedera  pada  atlet  sehingga  bisa kembali  lagi  beraktivitas  seperti latihan dan bertanding. Orang yang menggeluti bidang ini harus memiliki ilmu pengetahuan yang lain seperti ilmu anatomi tubuh, ilmu fisiologi, dapat menguasai pelatihan kondisi fisik, ilmu psikologi olahraga, dan ilmu gizi (Clover, 2007).

Dapat diartikan juga bahwa  sport  medicine  merupakan bidang  analisis gerak  manusia ketika berolahraga dengan tujuan untuk kesehatan tubuh serta mengetahui status kesehatan atlet dalam  menjalankan  program  latihan,  serta penanganan pada atlet pasca cedera.

Sport Physiology

Bidang physiology adalah bidang yang menangani  perubahan- perubahan  tubuh  dari  hasil  program  latihan  yang  diberikan oleh  pelatih  seperti  kerja jantung  dan  paru-paru,  serta  perubahan  biokimia  yang terjadi di dalam otot. Bidang physiology ini berhubungan dengan fungsi tubuh terutama ketika atlet melaksanakan program latihan yang diberikan pelatih, mencakup respon kelompok otot dalam melakukan suatu tugas gerak olahraga, seperti menganalisis kemampuan melalui tes komponen kondisi fisik sesuai cabang olahraga yang digeluti atlet tersebut, mampu mengevaluasi atlet sehingga kemajuan dan kemunduran performa atlet dapat diketahui, dapat membuat program latihan yang disesuaikan dengan kondisi atlet tersebut seperti atlet yang bebas cedera, atlet yang mengalami cedera, atau program latihan untuk atlet pasca cedera (tahap penyembuhan).

 Sport Biomechanic

Biomekanika olahraga adalah pembelajaran tentang gaya atau kekuatan yang ada pada tubuh yang dihubungkan dengan olahraga, serta mengidentifikasi perubahan gerakan yang bersumber dari tenaga otot yang biasa disebut kinematika (Robertson, 2014). Intinya bahwa biomekanika olahraga studi atau penelitian yang menganalisis bagian-bagian gerakan manusia  (human movement) di dalam olahraga.

Sports Psychology

Banyak faktor tercapainya keberhasilan dalam prestasi olahraga, salah satu faktor tersebut adalah psikologi olahraga. Namun tidak  banyak  para pelaku olahraga yang  mengerti dan mampu menerapkan psikologi olahraga. Pada dasarnya ilmu psikologi adalah suatu ilmu yang mempelajari tentang perilaku atau sifat seseorang. Sedangkan sport psychology adalah ilmu yang mempelajari karakter atlet dan dampak terhadap lingkungan sekitarnnya, seperti pergaulan dengan sesama atlet, kepatuhan terhadap peraturan pelatih dalam melaksanakan program latihan serta sikap atlet ketika di lingkungan pertandingan baik itu menerima kekalahan  maupun kepuasan dalam  kemenangan  yang  biasa  disebut  mental  bertanding.

Sport Nutrion

Gizi Olahraga termasuk memiliki peran penting dalam meningkatkan performa atlet. Program latihan yang dilaksanakan oleh atlet menguras energi sehingga harus adanya keseimbangan antara pemasukan dan pengeluaran dari tubuh atlet yang akhirnya nutrisi dikonsumsi oleh atlet  tersebut  harus benar-benar  memiliki gizi  yang  berkualitas  baik  dan  sesuai dengan kebutuhan. Sport nutrition merupakan ilmu  yang  mempelajari gizi makanan untuk atlet  yang dihubungkan dengan pemberian asupan makanan dan dampak terhadap kondisi fisik yang bertujuan untuk kesehatan, kebugaran, pertumbuhan anak dan pengembangan olahraga berprestasi (Welis, 2009).

Coaching

Bidang  ilmu kepelatihan sangat  menunjang  dalam pencapaian prestasi olahraga, dimana kemampuan pelatih diuji dalam membuat program latihan baik itu aspek teknik, fisik, maupun strategi bertanding. Peran pelatih sangat mendominasi pada bidang ini dalam membentuk atlet mencapai prestasi, namun sebaliknya apabila pelatih tidak ditunjang dengan ilmu kepelatihan yang cukup serta penguasaan IPTEK yang kurang, maka tidak mungkin atlet dapat berprestasi dengan baik. Bahkan sebaliknya karena hanya mengandalkan pengalaman pelatih ketika menjadi atlet yang belum tentu cocok diterapkan pada atletnya dan dengan perkembangan zaman yang begitu pesat terutama pada kemajuan IPTEK yang diterapkan pada olahraga prestasi, bisa jadi kemunduran prestasi dan sesuatu yang tidak mungkin akan ditinggalkan oleh atletnya atau dengan kata lain pelatih tersebut tidak akan terpakai pada cabang olahraga yang digeluti.

Kualitas yang lain bagi    pelatih pun harus dipertimbangkan seperti memiliki kepribadian atau attitude yang baik, memiliki kebugaran jasmani yang baik, minimalnya dapat memberikan contoh pada gerakan-gerakan kondisi fisik, memiliki mental  yang  baik  dan mampu menangani sikap masing-masing individu atlet, memiliki keterampilan atau teknik cabang olahraga yang dipegang, memiliki keilmuan pada bidang ilmu kepelatihan, memiliki pola pikir ilmiah atau rasional, memiliki   pengalaman   sebagai   atlet,   memiliki   human relation  yang  baik  sehingga hubungan dengan atlet, orang tua atlet, serta dengan jajaran kepengurusan berjalan dengan harmonis, dan yang terakhir adalah tingkat kreativitas pelatih yang  tinggi sehingga   situasi   dan   kondisi   apapun   dapat   diselesaikan   dengan   baik.

 Sports Intelligence

Sport intelligence merupakan pengembangan dari teori intelligence dan sport psychology (Rossle, 2014). Bidang sport intelligence ini tidak bisa dikesampingkan bahkan merupakan sesuatu yang harus dimasukan dalam program latihan, hal ini merupakan salah satu faktor dalam pembinaan olahraga prestasi. Namun sebaliknya tidak semua pelatih menerapkan program latihan yang ada unsur sport intelligence, yaitu dengan pola pikir yang rasional terhadap apa yang akan dilakukan dengan cara mengamati atau menganalisa suatu situasi keadaan yang dihadapi di dalam latihan atau pertandingan.

Research

Bidang penelitian pada dunia olahraga memiliki peran penting dalam upaya meningkatkan prestasi olahraga, apabila masih dengan metode atau prinsip lama bisa jadi perkembangan olahraga akan terhambat atau masih stagnasi. Untuk itu bidang penelitian cukup banyak untuk melaksanakan penelitian seperti pada pembuatan program latihan, metode pelatihan yang diterapkan, teknik dan strategi latihan atau bertanding,   manajemen  pengelolaan  cabang olahraga,   kemajuan   ilmu   pengetahuan  dan  teknologi  (IPTEK),  sarana  dan  prasarana olahraga, asupan gizi atlet, dan masih banyak lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *